5 Hal yang Paling Berkesan dan Bikin Susah Move On dari Kegiatan SPC 2016

575

Oleh: Rika Novianti (Etoser Bogor 2014)

SPC (Sociopreneur Camp) 2016 yang diselenggarakan oleh Beastudi Etos tahun ini mungkin bakal jadi masa indah dan salah satu hal yang gak bisa dilupakan dengan mudah oleh semua etoser 2014 yang ikut kegiatan ini dari awal sampe akhir. Acara yang diadakan mulai tanggal 5-9 Agustus ini udah berhasil mempertemukan Etoser dari seluruh penjuru nusantara di satu tempat yang sama padahal dulunya hanya bisa kenal di media sosial. Dibangunin pagi-pagi sama tentara pake peluit bahkan sampe pintu kamarnya digedor-gedor terus dikasih hukuman dan hal-hal lain yang buat kegiatan ini unforgetable banget buat Etoser.

Dari sekian banyak cerita, mungkin cerita di bawah ini yang paling berkesan dan susah dilupakan oleh peserta. Check this out!

spkfoto

  1. TNI-AD Jadi Pelatih di SPC 2016

Persiapan menuju Yonif untuk melaksanakan kegiatan outbond

Setelah penutupan acara di malam pertama, tiba-tiba datang beberapa orang TNI ke ruang Aula. Mereka akan menjadi pelatih di kegiatan ini. Rasanya menderita banget pas awal-awal dilatih sama TNI. Selama lima hari kegiatan diawasi TNI dari pagi sampe malem. Belum lagi kalo nanti kita salah dikasih hukuman push up atau jongkok-berdiri. Uuuhhh, capek banget rasanya setelah kegiatan seharian harus ketemu pelatih dulu dan kita dikasih giliran jaga malam di asrama.

Dan….. yang paling horor itu ketika denger dari temen kalau nanti pas kegiatan outbond kita bakal makan dengan cara yang berbeda. Bener aja kejadian kita disuruh makan cepet-cepet, gak boleh nyisa, dan harus makan kulit pisang sama kuah krupuk alias krupuk dimasukin ke aqua gelas yang berisi air. Bukan cuma itu, sebelum makan kita dihukum dulu sampe guling-guling di atas rumput gara-gara ada yang telat dateng setelah sholat dzuhur di mushola. Tapi setelah dinikmati sampe kegiatan terakhir ternyata merasa beruntung banget bisa ada pelatih dari TNI karena acara-acara di tahun sebelumnya gak ada. Etoser yang paling sering dapet hukuman dari TNI adalah Guntur, Etoser Ambon yang terkenal sejak hari kedua karena menyanyikan yel-yel dengan suara yang berbeda dengan teman sekelompoknya. Namun, kabarnya ia diajak makan sate bersama TNI saat malam terakhir SPC.

Hal yang paling bermanfaat yang aku dapet dari TNI itu gimana caranya bikin kamar kita rapi, khususnya lemari tempat pakaian. Pakaian dilipat dengan ukuran 20x20cm terus disusun dari yang paling gelap warnanya sampai yang paling terang. Jangan kebalik ya, warna yang gelap ada di bawah urutannya. Sebagai bentuk terimakasih kita pada pelatih, waktu perpisahan kami mengumandangkan yel-yel dengan lantang dan penuh semangat tanpa harus dikomando. Bahkan ada juga etoser yang nyanyi ke depan buat nyanyi di hadapan TNI.

  1. Jargon Etoser tiap Wilayah yang Bikin Susah Move On

Dari sekian banyak jargon wilayah, ada beberapa jargon yang terus ditunjukkan, yaitu jargon dari bogor (Appreciate), Surabaya (Every body say E…), dan Samarinda (Ehh gak jadi….).

  1. Tukeran Kancing Almamater

Sejarah yang selalu terulang setiap kegiatan temu etos nasional adalah tukar kancing, khususnya di hari terakhir kegiatan orang-orang ramai bertukar kancing. Almamater yang awalnya hanya dipasang kancing yang sama jadi berbeda-beda. Menjadi kebanggaan tersendiri bisa bertemu dengan etoser lain yang berasal dari perguruan tinggi negeri favorit di wilayahnya masing-masing. Oh iya, selain itu ada juga pemberian oleh-oleh dari tiap-tiap wilayah lho dan hadiah buat temen kamarnya tapi itu gak semuanya.

Bros bunga untuk Jilbab  dan gantungan kura-kura hadiah dari Ambon, kancing UNDIP dari etoser semarang, dan Syal dari Etoser Surabaya.

Boneka Horta oleh-oleh khas IPB (Bogor) untuk etoser wilayah lain.

  1. Bangun Pagi

Bangun tidur sebelum shubuh untuk sholat tahajjud atau sholat shubuh sebenernya udah jadi kebiasaan buat etoser, tapi dalam kondisi yang cukup lelah dan waktu tidur yang singkat terasa berat jika harus bangun sekitar pukul 3.30 WIB setiap harinya. Ketua kelompok biasanya mengecek dan membangunkan anggotanya dengan mendatangi kamar-kamar yang ada. Alhasil ketika baris di depan asrama dan saat menunggu waktu sholat banyak yang tertidur.

  1. Makan

Hmmm.. kalau soal makan jangan ditanya lagi, hehe. Setiap waktu makan kami berbaris menunggu giliran mengambil makan. Saat makan biasanya jadi moment untuk berkenalan dengan etoser lain yang tempat duduknya berdekatan. Jadwal makan teratur 3x sehari dan ditambah Coffee Break jadi uang saku aman karena makannya disediakan gratis. Namun pernah beberapa kali makanan habis gara-gara ada yang ngambil jatah makan lebih dari porsi yang seharusnya. Sampai akhirnya dibuat kesepakatan supaya ngambil makan sesuai porsi, hehe

SPC (Sociopreneur Camp) 2016 yang diselenggarakan oleh Beastudi Etos tahun ini mungkin bakal jadi masa indah dan salah satu hal yang gak bisa dilupakan dengan mudah oleh semua etoser 2014 yang ikut kegiatan ini dari awal sampe akhir. Acara yang diadakan mulai tanggal 5-9 Agustus ini udah berhasil mempertemukan Etoser dari seluruh penjuru nusantara di satu tempat yang sama padahal dulunya hanya bisa kenal di media sosial. Dibangunin pagi-pagi sama tentara pake peluit bahkan sampe pintu kamarnya digedor-gedor terus dikasih hukuman dan hal-hal lain yang buat kegiatan ini unforgetable banget buat Etoser.

Dari sekian banyak cerita, mungkin cerita di bawah ini yang paling berkesan dan susah dilupakan oleh peserta. Check this out!

 

  1. TNI-AD Jadi Pelatih di SPC 2016

Persiapan menuju Yonif untuk melaksanakan kegiatan outbond

Setelah penutupan acara di malam pertama, tiba-tiba datang beberapa orang TNI ke ruang Aula. Mereka akan menjadi pelatih di kegiatan ini. Rasanya menderita banget pas awal-awal dilatih sama TNI. Selama lima hari kegiatan diawasi TNI dari pagi sampe malem. Belum lagi kalo nanti kita salah dikasih hukuman push up atau jongkok-berdiri. Uuuhhh, capek banget rasanya setelah kegiatan seharian harus ketemu pelatih dulu dan kita dikasih giliran jaga malam di asrama.

Dan….. yang paling horor itu ketika denger dari temen kalau nanti pas kegiatan outbond kita bakal makan dengan cara yang berbeda. Bener aja kejadian kita disuruh makan cepet-cepet, gak boleh nyisa, dan harus makan kulit pisang sama kuah krupuk alias krupuk dimasukin ke aqua gelas yang berisi air. Bukan cuma itu, sebelum makan kita dihukum dulu sampe guling-guling di atas rumput gara-gara ada yang telat dateng setelah sholat dzuhur di mushola. Tapi setelah dinikmati sampe kegiatan terakhir ternyata merasa beruntung banget bisa ada pelatih dari TNI karena acara-acara di tahun sebelumnya gak ada. Etoser yang paling sering dapet hukuman dari TNI adalah Guntur, Etoser Ambon yang terkenal sejak hari kedua karena menyanyikan yel-yel dengan suara yang berbeda dengan teman sekelompoknya. Namun, kabarnya ia diajak makan sate bersama TNI saat malam terakhir SPC.

Hal yang paling bermanfaat yang aku dapet dari TNI itu gimana caranya bikin kamar kita rapi, khususnya lemari tempat pakaian. Pakaian dilipat dengan ukuran 20x20cm terus disusun dari yang paling gelap warnanya sampai yang paling terang. Jangan kebalik ya, warna yang gelap ada di bawah urutannya. Sebagai bentuk terimakasih kita pada pelatih, waktu perpisahan kami mengumandangkan yel-yel dengan lantang dan penuh semangat tanpa harus dikomando. Bahkan ada juga etoser yang nyanyi ke depan buat nyanyi di hadapan TNI.

  1. Jargon Etoser tiap Wilayah yang Bikin Susah Move On

Dari sekian banyak jargon wilayah, ada beberapa jargon yang terus ditunjukkan, yaitu jargon dari bogor (Appreciate), Surabaya (Every body say E…), dan Samarinda (Ehh gak jadi….).

  1. Tukeran Kancing Almamater

Sejarah yang selalu terulang setiap kegiatan temu etos nasional adalah tukar kancing, khususnya di hari terakhir kegiatan orang-orang ramai bertukar kancing. Almamater yang awalnya hanya dipasang kancing yang sama jadi berbeda-beda. Menjadi kebanggaan tersendiri bisa bertemu dengan etoser lain yang berasal dari perguruan tinggi negeri favorit di wilayahnya masing-masing. Oh iya, selain itu ada juga pemberian oleh-oleh dari tiap-tiap wilayah lho dan hadiah buat temen kamarnya tapi itu gak semuanya.

Bros bunga untuk Jilbab  dan gantungan kura-kura hadiah dari Ambon, kancing UNDIP dari etoser semarang, dan Syal dari Etoser Surabaya.

Boneka Horta oleh-oleh khas IPB (Bogor) untuk etoser wilayah lain.

  1. Bangun Pagi

Bangun tidur sebelum shubuh untuk sholat tahajjud atau sholat shubuh sebenernya udah jadi kebiasaan buat etoser, tapi dalam kondisi yang cukup lelah dan waktu tidur yang singkat terasa berat jika harus bangun sekitar pukul 3.30 WIB setiap harinya. Ketua kelompok biasanya mengecek dan membangunkan anggotanya dengan mendatangi kamar-kamar yang ada. Alhasil ketika baris di depan asrama dan saat menunggu waktu sholat banyak yang tertidur.

  1. Makan

Hmmm.. kalau soal makan jangan ditanya lagi, hehe. Setiap waktu makan kami berbaris menunggu giliran mengambil makan. Saat makan biasanya jadi moment untuk berkenalan dengan etoser lain yang tempat duduknya berdekatan. Jadwal makan teratur 3x sehari dan ditambah Coffee Break jadi uang saku aman karena makannya disediakan gratis. Namun pernah beberapa kali makanan habis gara-gara ada yang ngambil jatah makan lebih dari porsi yang seharusnya. Sampai akhirnya dibuat kesepakatan supaya ngambil makan sesuai porsi, hehe


***


Donasi Pendidikan
Mari bantu anak-anak Indonesia agar merdeka dari kemiskinan dan kebodohan melalui :

Yys Dompet Dhuafa Republika
Rekening BNI Syariah 2880 2880 13

Kantor:
Bumi Pengembangan Insani Jl. Raya Parung Bogor KM, 42 Ds. Jampang Kec. Kemang Kab. Bogor Jawa Barat 16310

Telp:
(0251) 8610817, 861818, 8612044
SHARE